Menu Click to open Menus
Home » OPINI » Hari Gizi  Nasional Dan Kualitas Pangan

Hari Gizi  Nasional Dan Kualitas Pangan

(138 Views) January 26, 2018 12:23 pm | Published by | No comment

Oleh: Yoseph Yoneta Motong Wuwur

Alumnus Universitas Flores

Setiap Tanggal 25 Januari, Indonesia memperingati Hari Gizi Nasional. Dengan adanya momen Hari Gizi setiap tahunnya, diharapkan masyarakat indonesia tidak lagi dihadapkan oleh masalah gizi buruk, terutama masyarakat miskin. Namun, pada kenyataannya dari tahun ke tahun masalah gizi yang menimpa negeri ini masih sangat memprihatinkan. Indonesia memiliki masalah gizi yang kompleks. Hal itu ditunjukkan oleh banyaknya penyakit yang disebabkan karena faktor gizi. Pertanyaannya, keadaan gizi seperti apakah yang diperingati selama ini? Sudah tercukupikah kebutuhan gizi dan pangan masyarakat kita? Lalu, mengapa masih banyak anak-anak dan balita yang menderita busung lapar akibat kekurangan gizi?

Selama ini, peringatan Hari Gizi Nasional sepertinya hanya sebagai seremonial belaka. Tanpa aksi nyata untuk menanggulangi musibah gizi buruk yang menimpa negeri ini. Hal ini cukup beralasan, karena sampai hari ini peringatan hari gizi yang dilakukan setiap tahunnya belum mampu menjawab penderitaan masyarakat miskin untuk bisa memenuhi kebutuhan gizi dan makanan yang higenis untuk keluarga dan anak-anaknya.

Moment Hari Gizi yang lahir atas rasa kepedulian dan komitmen pemerintah untuk memperbaiki kondisi gizi masyarakat terkesan semu. Berbagai program pengendalian kemiskinan dan usaha untuk mengatasi permasalahan gizi yang dilakukan oleh pemerintah pun menunjukkan hasil yang maksimal. Masyarakat miskin masih banyak yang tidak mampu memenuhi makanan yang sehat dan bergizi untuk anak-anaknya. Padahal, sebagai negara agraris tidak sewajarnya kita di hadapkan pada masalah gizi buruk dan busung lapar yang menimpa anak-anak dan balita dari keluarga miskin. Penduduk indonesia sebagian besar bekerja sebagai petani yang memproduksi kebutuhan pangan dan ternak, ikan-ikan yang ada di laut Indonesia juga melimpah.

Bukankah gizi yang dibutuhkan oleh manusia berasal dari hasil produksi itu? Hal ini seharusnya menjadi tamparan bagi pemerintah agar lebih peka dalam memperhatikan kesejahteraan masyarakat miskin. Masyarakat memilih wakil rakyat bukan untuk duduk santai di kursi pemerintahan, atau sekedar blusukan di televisi. Masyarakat butuh sosok pemimpin yang mampu memberikan solusi untuk menjawab segala permasalahan yang menimpa negeri ini.

Berbicara masalah gizi, maka tidak akan terlepas dari makanan yang dikonsumsi manusia setiap harinya. Gizi memiliki peran yang sangat penting terhadap pertumbuhan tubuh dan pembentukan jaringan otak, terutama bagi balita dan anak-anak. Kekurangan gizi dan mengkonsumsi makanan yang tidak bergizi akan berakibat fatal terhadap balita dan anak-anak. Masalahnya, saat ini masih banyak orang tua yang tidak terlalu peduli terhadap masalah gizi. Baik karena kelalaian, lingkungan maupun karena faktor ekonomi. Tapi, umumnya masalah gizi buruk yang terjadi dalam masyarakat disebabkan karena kondisi ekonomi. Banyak masyarakat miskin yang tidak mampu memenuhi kebutuhan gizi untuk anak-anaknya. Jangankan untuk membeli susu dan daging, untuk membeli beras saja mereka belum tentu mampu :

Diskusi tentang gizi di negeri ini kita tidak bisa menyalahkan siapa-siapa. Karena banyak faktor yang menjadi penyebab timbulnya masalah gizi buruk. Hal terpenting yang harus kita lakukan sekarang adalah, berusaha untuk mencari solusi agar masalah gizi buruk ini bisa diatasi. Oleh karena itu, perlu adanya kesadaran dan kerjasama pemerintah dan seluruh komponen masyarakat dalam rangka memperbaiki kondisi gizi di negeri ini.

Pemerintah diharapkan bisa lebih peka terhadap kondisi masyarakat kurang mampu di Indonesia. Sehingga setiap kebijakan yang dibuat tidak akan menyusahkan rakyat. Semua program yang telah dirancang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat diharapkan bisa terealisasi dengan baik.  Sektor pertanian, kelautan dan perdagangan diharapkan bisa bekerjasama dalam meningkatkan ketersediaan makanan bergizi dan air bersih bagi masyarakat. Sehingga tidak ada lagi masyarakat miskin yang tidak bisa memperoleh air bersih, tidak ada lagi masyarakat yang terpaksa mengkonsumsi beras plastik, dan berbagai panganan tak sehat lainnya. Hasil produksi pertanian yang ada di Indonesia diharapkan bisa mencukupi kebutuhan pangan dalam negeri.

Pihak kesehatan seperti puskesmas dan posyandu diharapkan bisa memberi pelayanan kesehatan yang memadai terhadap masyarakat. Masyarakat juga perlu diberi pemahaman tentang kesehatan terutama masalah gizi.

Gizi erat aitannya dengan Pangan, pangan merupakan salah satu kebutuhan pokok yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Pengolahan dan pengawetan bahan makanan memiliki hubungan dengan pemenuhan gizi masyarakat, maka tidak mengherankan jika semua negara baik negara maju maupun berkembang selalu berusaha untuk menyediakan suplai pangan yang cukup, aman dan bergizi. Salah satunya dengan melakukan berbagai cara pengolahan dan pengawetan pangan yang dapat memberikan perlindungan terhadap bahan pangan yang akan dikonsumsi.

Banyaknya kasus keracunan makanan yang terjadi dimasyarakat saat ini menunjukan adanya kesalahan yang dilakukan masyarakat ataupun makanan dalam mengolah dan mengawetkan bahan makanan yang dikonsumsi. Masalah yang mendasar adalah pengolahan makanan yang dilakukan masyarakat lebih disebabkan budaya pengelohan pangan yang kurang mengarah pada nilai gizi, serta keterbatasan pengetahuan sekaligus desakan ekonomi sehingga masalah pemenuhan dan pengolahan bahan pangan terabaikan, Industri makanan sebagai pelaku penyedia produk makanan seringkali melakukan tindakan yang tidak terpuji dan hanya berorientasi hasil dalam menyediakan berbagai produk di pasar sehinngga hal itu membuka peluang terjadinya penyalahgunaan bahan dalam pengolahan bahan makanan untuk masyarakat diantaranya seperti kasus penggunaan berbagai bahan tambahan makanan yang seharusnya tidak layak dikosumsi.

Pangan secara umum bersifat mudah rusak (perishable), karena kadar air yang terkandung di dalamnya sebagai faktor utama penyebab kerusakan pangan itu sendiri. Semakin tinggi kadar air suatu pangan, akan semakin besar kemungkinan kerusakannya baik sebagai akibat aktivitas biologis internal (metabolisme) maupun masuknya mikroba perusak. Kriteria yang dapat digunakan untuk menentukan apakah makanan tersebut masih pantas di konsumsi, secara tepat sulit di laksanakan karena melibatkan factor-faktor nonteknik, sosial ekonomi, dan budaya suatu bangsa.

Untuk itu, kesadaran semua pihak untuk meningkatkan manajemen mutu dan keamanan pangan sangatlah penting. Tidak bisa hanya menyerahkan tanggung jawab kepada pemerintah atau pihak produsen saja akn tetapi semua pihak termasuk konsumen punya andil cukup penting dalam meningkatkan sistem manajemen mutu dan keamanan pangan di Indonesia. Dengan meningkatkan manajemen mutu dan keamanan pangan diharapkan permasalahan gizi pun dapat teratasi. Dan jika malah gizi masyarakat telah membaik maka akan tercipta masyarakat Indonesia yang berkualitas, sehat jasmani dan rohani, generasi Indonesia yang kuat dan cerdas. Namun, hal ini dapat tercapai jika seluruh masyarakat indonesia dengan sungguh-sunggu memperhatikan segala faktor yang mempengaruhi permasalahan gizi tersebut.

Hal ini menjadi tanggung jawab bersama, dengan kemajuan teknologi mutu pangan dapat direkayasa sedemikian rupa dan ini merupakan tantangan yang harus dihadapi. Semuanya tergantung pada pribadi masing-masing orang. Jika memandang kualitas pangan dan gizi menjadi tolok ukur kesejahteraan maka menjadi suatu meniscayaan yang perlu dipertahankan dan perlu diapresiasi. Jangan memandang Hari Gizi Nasional hanya sebatas upacara seremonial belaka.(*)

No comment for Hari Gizi  Nasional Dan Kualitas Pangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *